8 Sep 2016

Ada Pak Akli?

 
Saya baru saja diterima kerja, masih unyu-unyu tanpa pengalaman sama sekali. Ini kali pertama saya kerja di perusahan, sebelumnya hanya pernah magang 2 bulan di sebuah jasa konsultan. Saya diterima di perusahaan yang baru 3 tahun buka cabang di Parepare. Divisi sales yang saya masuki terdiri dari puluhan salesman dan beberapa supervisor serta 2 orang bagian administrasi yang mengurusi segalanya. Karena salah seorang admin baru saja resign setelah melahirkan anak pertama, sisa satu admin mengerjakan semua pekerjaan sampai karyawan baru datang. Nah sayalah karyawan pengganti tersebut.

Adalah Tanti nama senior yang membimbing waktu itu. Dia melakukan double job dalam waktu yang lumayan lama. Beliau merasa sangat lega mendapatkan teman kerja. Karena akhirnya bisa tidak lembur lagi, bisa pulang lebih cepat, dan bisa cuti. Sayang sekali belum juga komplit transfer ilmu dilakukan, Tanti sudah mengajukan cuti, saya maklum sih, dia sudah berbulan-bulan tidak menikmati waktu luang bersama anaknya. Akibatnya saya yang ditinggalkan kelimpungan.
 
Sebenarnya sebelum cuti, senior saya itu sudah menitip pesan melakukan ini itu, tapi secara teknis sebenarnya saya masih kurang cakap. Namanya baru saja lulus ya, masih kagok dengan dunia kerja yang semuanya serba cepat; ngetik harus cepat, baca cepat, dan paham harus cepat. Pokoknya ini itu harus dilakukan dengan cepat dan benar, kalau tidak akan keteteran sendiri.
 
Nah tibalah hari H teman saya itu cuti, off-nya singkat sebenarnya, kalau tidak salah 2-3 hari. Tapi saya merasa dia meninggalkan diriku seabad.
 
Kebetulan saat itu kantor berencana menambah daya listrik, seorang supervisor mengingatkan saya supaya segera menghubungi pihak terkait agar urusan menambah daya ini bisa cepat terlaksana.
 
Dengan sigap saya telepon teman yang cuti.
“Bu, kalau mau nambah daya telepon siapa ya?”
 
“Telepon Akli” jawab dia di seberang sana
 
“Nomernya berapa?”
 
“Ada di kalender, di situ ada tertulis Akli, telepon nomer itu”
 
“Terima kasih bu”
 
Segera setelah menutup telepon, saya carilah nomer yang dia maksud di kalender mejanya. Eh benar ada, di situ Akli tertulis dengan tinta merah. Segera saya memencet nomer yang tertera .Tidak butuh waktu yang lama, telepon tersambung dan diangkat oleh seorang laki-laki.
 
Saya : “Halo Pak”
 
Mas : “ ya Halo”
 
Saya : “Bisa bicara dengan Pak Akli?”
 
Mas : “Maaf bu ini kantor”
 
Saya : “Iya pak, saya tahu, bisa disambungkan dengan Pak Akli”
 
Si mas diam sejenak…
 
Mas : “Bukan bu..bukan Pak Akli”
 
Saya : “oow bukan bapak ya, kalau gitu bisa bicara dengan Bu Akli?”
 
Mas : “Di sini tidak ada Pak Akli maupun Ibu Akli bu, ini kantor!”
 
Saya : "Baiklah kalau begitu pak, terima kasih ya"
 
Saya pun kembali lagi ke kalender meja tadi sambil mikir ini sudah benar kok, tertulis Akli : 0421- sekian..sekian. Saya hubungilah teman saya untuk menyampaikan bahwa nomer yang dia catat di kalender keliru, dan menegaskan bahwa tidak ada orang yang bernama Akli di nomer itu.
 
Teman saya terbahak “Akli itu …..” kalimatnya terputus oleh tawanya yang kencang.
 
“Islah, Akli itu bukan orang tapi singkatan“
 
Hahahahaha
 
Setiap kali kami membicarakan kejadian tersebut, tawa kami akan membahana sampai terdengar di pantry. Kami menertawakan kebodohan saya yang mengira Akli nama orang. Rupanya AKLI singkatan dari Asosiasi Kontraktor Listrik dan Mekanikal Indonesia.
 
Sampai sekarang saya masih sering geli sendiri membayangkan ekspresi Si Mas yang menerima telepon waktu itu.
 
Itu salah satu kejadian menggelikan yang saya alami saat pertama kerja dulu, teman-teman punya pengalaman lucu? Bagi ya di kolom komentar. Hari ini pengen banyak ketawa :D

18 komentar:

  1. Hahahaha kocak banget Mbk pengalamannya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, setiap cerita ini ke teman pasti pada ngakak :D

      Hapus
  2. Hihihihihihi lucu pengalamannya... kalau aku pernah mau wawancara manajer hotel di Bali, namanya pak Nyoman, janjian di waterboom. Nah, pas sampai waterboom, ada teman yang menemani langsung menyapa pak Nyoman. Kemudian aku inisiatif lah, ayo pak Nyoman wawancara. Trus, pak Nyoman ini bingung, karena dia merasa ngga janjian wawancara sama aku.
    Usut punya usut, Pak Nyoman yang diajak ngobrol temanku ini adalah pak Nyoman security waterboom. Ngga lama kemudian, pak Nyoman yang manajer hotel keluar dari waterboom.

    hahahahhahaa... efek sksd yaaa

    BalasHapus
  3. ha,ha,ha,,,,, lucu ay , untungnya gak ketemu langsung ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tdk kebayang muka merah kayak apa klo ngobrol langsung xixixi

      Hapus
  4. singkatannya mirip nama orang sih, jadinya bikin salah sangka orang yang mendengarnya, hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba..makanya saya salah kira, apalagi kita anak baru kasian hahaha

      Hapus
  5. haha.. menemani soreku nih tulisan ini :D
    lucu dan kocak :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nambah satu lg amal ku berarti ya hahaha

      Hapus
  6. Siapa yang sangka kalau Akli itu singkatan ya, Mbak... hahaha... kasian anak baru :D

    BalasHapus
  7. Wkwkwk.. untung telepon lhoo, kalau ketemu langsung kan jadi pengen sembunyi aja.. :D

    BalasHapus
  8. Haha,aku tadi pas mbaca kirain yg gak nyambung mas yg angkat telpon, ternyataaa... haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata oh ternyata :D

      Hapus
  9. wkwkwkwkwkw... untung nggak penasaran nelepon berkali-kali nyari pak akli... lagian itu kantor bukannya nerangin aja nggak ada pak atau bu akli adanya akli nama perusahaan ya.. hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya sempat menelpon ulang xixixi

      Hapus

Ada palekko ada kanse
Disantap dengan sambal cobek tumis
Leave any comment please
Yang penting tidak bikin penulis meringis