7 Jun 2016

Mengantuk

Mengantuk
 
Utta ngikik.
 
Astagafirullah, rupanya dia melihat saya tertidur sambil menelpon.
 
Bang Jun menelpon dari DPC, kita akan cross check inputan movement kayak biasa. Karena aplikasi yang saya buka kadang lambat, ada jeda menunggu sekian detik, saat itulah saya tertidur.
 
Hari pertama puasa ini memang berat buat mata saya.
 
Selepas magrib saya temani Nay baca iqro. Sedangkan Pap Nay ke Masjid, dia ajak juga sih tapi saya ogah ikut karena masih ragu besok sudah hari pertama puasa, lagipula anak-anak sedang makan malam, saya lagi repot menyuap mereka. Saya baru yakin setelah mendengar sholat taraweh sudah dimulai di Masjid.
 
Pukul 21.00
 
Saya mulai persiapkan sahur. Terlalu cepat ya hehehe. Pertimbangannya sih nanti pas subuh tinggal dipanaskan saja, jadi tidak terlalu repot lagi. Masaknya juga menu simple saja; nasi, sayur bayam jagung, dan Ikan Bandeng bakar. Semua done sejam kemudian.
 
Pukul 22.00
 
Tiba-tiba air PDAM yang mogok beberapa hari ini mengalir. Saya lega, akhirnya pakaian kotor yang menumpuk 2 keranjang penuh hasil pakai seminggu bisa dicuci. Dibantu Mia, pakaian mulai dipilah-pilah, dan mulai dimasukkan ke dalam mesin cuci. Tak disangka, pemutar mesin cuci memercikkan api, mungkin ada yang korslet. Terpaksa, cucian serupa bukit barisan yang tergelar di lantai itu saya putuskan direndam sabun. Saya tunggu beberapa menit, lalu saya KUCEK. Pukul 10 malam, mata ngantuk, badan lelah, dan saya mencuci saudara-saudara!

Pukul 24.00
 
Sudah tengah malam, tapi cucian saya belum juga selesai, sementara badan sudah tidak sanggup. Kalau kelamaan bisa-bisa saya kena encok. Anak-anak juga sudah lewat waktu tidurnya, jadi sekarang masih ada 2 baskom penuh cucian terendam di kamar mandi.
 
Pukul 01.00
 
Tiba-tiba pintu ada yang ketok. Ternyata Ucci, adek saya yang biasanya nginap di konter pulsanya pulang ke rumah. Mata yang rasanya baru saja tertutup terang kembali. Setelahnya saya tidak bisa nyenyak.
 
Pukul 03.00
 
Alarm Hp Mia berdering. Dia tidak menggubrisnya. Membiarkannya berbunyi, suaranya nyaring, padahal dia tidur di kamar sebelah. Saya juga malas bangkit, bangun sekarang rasanya terlalu cepat. Toh semua makanan sudah siap. Saya mencoba tidur lagi.
 
Pukul 03.30
 
Giliran hp saya yang berteriak, disusul punya Pap Nay. Tiga alarm bunyi sahut menyahut sekarang. Saya bangun sholat.
 
Pukul 04.00
 
Acara makan sahur selesai. Naylah yang baru belajar puasa pertama kali, ikut makan juga. Membujuk dia yang masih mengantuk untuk makan sangat sulit. Untungnya setelah disuap, nasinya habis juga.
 
Pukul 04.30
 
Adek Ayyan bangun, minta dibuatkan susu, merajuk minta dikeloni sampai tidur lagi. Karena khawatir subuhnya lewat, saya memutuskan tidur sambil duduk.
 
Pukul 05.00
 
Sholat subuh.
 
Pukul 09.00
 
Inilah saya sekarang, menelpon dengan mata terpejam. Ngantuknya seng ada lawang.
 
Selamat berpuasa teman-teman.

7 komentar:

  1. selamat menjalankan ibadah puasa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ucapan yg sama untukmu mak :)

      Hapus
  2. Haha kegiatannya penuh banget mba samapi-sampai menelpon dengan mata terpejam. Apa mungkin mba menulis artikel ini dengan mata terpejam juga ? saya salut kalau begitu mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ndklah..yg ini ditulis sambil melek kok hehehe

      Hapus
  3. Sama dong mbak saya juga sering mengantuk kalau sudah masuk waktu siang sekitar jam 1 kesana.

    BalasHapus
  4. sama Mba, sayapun dilanda kantuk yang luar biasa :)
    selamat menunaikan ibadah puasa yah Mba, semoga ramadhan kali ini amalannya lebih banyak dari tahun-tahun sebelumnya, amin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminnnn ya rabbal alamin

      Hapus

Ada palekko ada kanse
Disantap dengan sambal cobek tumis
Leave any comment please
Yang penting tidak bikin penulis meringis