5 Jan 2016

Melihat Ikan di Masjid Andi Djuanna

Melihat-Ikan-di-Masjid-Andi-Djuanna

Sudah tidak terhitung berapa kali perjalanan berulang melewati masjid ini, sebab lokasinya memang terletak di jalan poros provinsi. Jika saya berkendara pulang balik dari/ke ibukota provinsi Sulsel pasti melintasi lokasi di mana masjid Andi Djuanna berdiri. Walaupun begitu, saya baru tahu tentang masjid unik ini setelah membaca artikel seorang blogger yang dishare di grup komunitas Anging Mamiri. Sejak itu, setiap melewati kabupaten Barru, saya selalu berharap bisa sholat di Masjid Andi Djuanna. Sayang, di berbagai kesempatan, niat itu selalu tidak kesampaian, kalau bukan karena memang saat melewatinya sedang tidak harus sholat, kami bepergian di malam hari, atau saat itu masjid telah luput dari pandangan.

Ahad, tgl 27 Desember 2015 kemarin, saat perjalanan pulang dari Makassar ke Parepare, akhirnya kesampaian juga niat untuk sholat di Masjid Andi Djuanna. Mencari masjid Andi Djuanna cukup mudah, selain bangunannya yang memang mencolok, masjid terlihat mengapung di atas air, Pap Nay juga sudah memiliki gambaran lokasinya.


Melihat-Ikan-di-Masjid-Andi-Djuanna
Foto Masjid setelah agak sepi
Saat kami tiba, sudah banyak rombongan keluarga di sana. Laki-laki, perempuan, tua, dewasa, dan anak-anak tampak bergerombol di masjid, ada yang sholat, ada yang duduk santai sembari memperhatikan ikan-ikan di kolam.

Kakak dan Adek Ayyan bagaimana? Seperti biasa, dua bersaudara ini lincah luar biasa melihat pemandangan di depan mata. Adek berteriak kencang “ ikan..ikan..air..air!”. Kakak Naylah berlari menyusul di belakangnya. Mereka berlarian mengitari teras masjid, berlari, duduk, lari, kemudian duduk lagi sekali-sekali untuk memperhatikan ikan. Karena berbahayanya meninggalkan mereka tanpa pengawasan, saya dan Pap Nay bergantian sholat dhuhur. Salah satu dari kami harus mengekori dua bocah yang sedang semangat-semangatnya dengan suasana baru.

Ikan air tawar di kolam masjid Andi Djuanna lumayan banyak, sebuah sumber mengatakan jumlahnya bisa sampai ribuan. Isi kolam adalah ikan Mas dan Mujair. Oh ya, pengunjung bisa memberi makan ikan-ikan tersebut dengan membeli pakan ikan seharga 1000 rupiah perbungkus. Tentu saja, saya juga tidak mau ketinggalan membeli 2 bungkus pakan untuk anak-anak. Ikan akan bergerombol menyambut lemparan makanan dari Kakak Nay dan Adek Ayyan, dan…. Lagi-lagi mereka heboh melihat ikan bertambah banyak bermunculan di hadapan mereka. Saat pemberian makan ikan inilah, mereka bisa duduk dengan tenang sebentar..(lap keringat).

Melihat-Ikan-di-Masjid-Andi-Djuanna
Mesjid Andi Djuanna adalah salah satu masjid berkonsep unik, menggabungkan konsep wisata dan religi pada satu tempat. Para musafir yang melakukan perjalanan panjang melewati jalan poros Parepare-Makassar bisa singgah melakukan kewajiban sholat sekaligus melepas penat. Jika para pengunjung ingin mengisi kampung tengah, tidak perlu jauh-jauh mencari tempat makan, di dekat masjid juga terdapat warung makan.

Dua jempol buat masjid ini. Walaupun banyak dikunjungi oleh pendatang, masjid tetap terlihat bersih. Tidak ada sampah berceceran di teras masjid. Mungkin karena begitu banyaknya tulisan peringatan untuk tidak membuang sampah sembarangan dipajang di dinding masjid, ditambah lagi dengan memang banyak tempat sampah yang disediakan di situ.

Melihat-Ikan-di-Masjid-Andi-Djuanna
Meskipun berhalaman luas dan dari kejauhan tampak besar, kapasitas masjid sebenarnya tidak begitu banyak. Sepertinya hanya sanggup menampung puluhan jamaah. Tapi suasana masjid yang asri, dengan arsitektur bangunan unik, ditambah ribuan ikan yang menyambut datangnya para pengunjung, membuat masjid ini selalu ramai, khususnya di waktu-waktu sholat.

Melihat-Ikan-di-Masjid-Andi-Djuanna
Ikannya pernah sebanyak ini (sumber)


Rasanya saya betah berlama-lama di masjid ini. Tapi sayang, karena niatnya memang hanya untuk singgah rehat sejenak dan sholat, kami kemudian meninggalkan masjid Andi Djuanna.

Lokasi : Masjid Andi Djuanna, Jalan Poros Parepare-Makassar, Kecamatan Tanete Rilau, Kabupaten Barru, Sulsel

20 komentar:

  1. Faiz pasti senang sekali melihat ikan sebanyak itu,

    BalasHapus
  2. iya mak, anakku pun, kegirangan melihat ikan

    BalasHapus
  3. Saya kalau ke pare lewat barru malah ndak pernah perhatikan ada masjid ini... Kali lain minta suami coba mampir juga deh ehehheh

    BalasHapus
  4. Iye, mampirki sekali2, asyik tempatnya

    BalasHapus
  5. Jadi ingat, saya punya teman2 SMA yang keturunannya Andi Djuanna. Mereka pakai nama Andi di depan namanya dan nama "Djuanna" di belakang namanya.

    Sepertinya saya pernah ke daerah ini dengan teman2 SMA dulu tapi belum secantik ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin sj ya ini masjid yg didirikan oleh yayasan keluarga besar Andi Djuanna,sy jg kurang jelas sih hehehe

      Hapus
  6. biasanya kalau ada kolam gitu jadi lebih adem, ya. Dan melihat ikan memang nyenengin. Saya aja suka :D

    BalasHapus
  7. sama mak, saya juga suka

    BalasHapus
  8. keren banget, bisa betah dimasjid kalo begini ceritanya

    BalasHapus
  9. Adem banget liat banyak ikan gt. Habis sholat bisa refreshing ya Mak ^_^

    BalasHapus
  10. trik bagus buat memakmurkan masjid

    BalasHapus
  11. Seneng banget ngeliat kolam ikan sebesar ini.. Banyak ikan nya apalagi berada di bawah Masjid. Kalau di sukabumi dan puncak juga banyak ya restaurant yang dibawahnya kolam ikan seperti ini. Semoga ikan ikan nya makin banyak dan jadi besar besar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikannya besar2 lho, dengar2 bisa dibeli pengunjung jg

      Hapus
  12. Bagus sekali ya mbak. Pasti adem dan bikin susah membujuk diri beranjak dari sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, betaah di sini

      Hapus
  13. wah nyenengin banget kalau kaya gini, bikin betah banget

    BalasHapus
  14. Sayang, tmptnya agak jauh dari rumah, coba dekat ya

    BalasHapus
  15. ikannya banyaaak, masjidnya terapung juga ya mbaks eperti di pantai losari itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikannya banyak skl mba..sygnya waktu sy dtg sepertinya baru habis dipanen, jd agak kurang

      Hapus

Ada palekko ada kanse
Disantap dengan sambal cobek tumis
Leave any comment please
Yang penting tidak bikin penulis meringis