18 Jan 2016

After 12 Days


Sumber Gambar: Flickr

Mirip judul film ya :-)

Kali ini saya tidak sedang menulis review film, tapi tulisan galau.

Jadi selama hampir 2 minggu, saya dan keluarga, beserta tetangga yang cuma ada 4 biji itu ketimpa kemalangan, rumah kami tidak dialiri air. Bayangkan, kebutuhan vital yang gratis dari Tuhan itu tidak mengalir di rumah kami. Padahal tahu sendiri kan pentingnya air, mau wudhu pakai air, mau masak pakai air, mau pipis, buang air besar, cuci pakaian, semuanya pakai air. Saking pentingnya air itu, ada yang bilang “lebih baik listrik mati daripada air tidak mengalir”. Saya pun setuju pendapat itu, listrik mati memang agak merepotkan, tapi saya masih masak pakai kompor gas, bukan listrik, jadi orang serumah tidak akan mati kelaparan. HP dan laptop tidak tercharge? Tidak nonton TV? Tidak pakai AC? tidak akan membuat saya tergeletak terkapar tanpa benda-benda itu. Tapi AIR? Kita akan lumpuh total tanpa air. Menulis ini jadi sadar sendiri betapa baiknya Allah, menyediakan air buat hambaNya, gratis.

Lanjut ya…
Entah intrik apa yang terjadi di tubuh PDAM, banyak desas-desus yang wallahuallam benar tidaknya muncul, kabarnya ada masalah politik internal yang membuat mogok karyawan PDAM, akibatnya orang-orang lapangan tidak mau mengatur air. Ada juga yang bilang penyebabnya karena pompa ada yang rusak, ada yang bilang petugas yang mengatur air sedang sakit, dan alasan-alasan lain yang sumbernya tidak jelas (PDAM sih tidak mau konfrensi pers, jadi beritanya sumpang siur). Yang pasti apapun alasannya, yang saya pahami cuma satu, air yang saya butuhkan di rumah tak ada walau setitik.

Trus, bagaimana cara kami bertahan?

Manusia, dihadapkan pada kondisi apapun pasti fleksibel menyesuaikan diri dengan keadaan. Dengan keadaan minus air begini, saya tiap pagi menemani suami mengangkut 100 liter air. Sambil ambil air, tidak lupa saya membawa sebaskom pakaian kotor untuk dicuci sekalian. Jadi, pagi-pagi setelah sholat subuh, Naylah dengan mata setengah terpejam saya ajak mandi di kantor, kalau bukan di kantorku ya di kantor Pap Nay, banyakan sih di kantor Pap Nay, soalnya dekat. Sekalian kami isi air, mencuci, dan mandi. Jadi sekali pergi dua tiga hal beres. Pulang, sisa pakai seragam dan berangkat kerja.

Pap Nay sering kesal dengan keadaan ini, soalnya memang tugas dia yang paling berat, mulai dari mengisi jerigen, mengangkatnya ke mobil, mengangkatnya lagi masuk ke rumah, lalu menuang ke bak. Bukan pekerjaan yang ringan kan? Untungnya suami saya super hero; berkulit terpal, bertulang besi, ber-urat kawat.

Pap Nay selalu melaporkan ke bagian  pengaduan PDAM, baik melalui sms, telepon, maupun datang langsung ke kantornya. Menurut Pap Nay dan tetangga sekitar rumah yang sudah bolak-balik ke kantor PDAM, orang yang bertugas di sana sepertinya sudah pasrah saja dengan ratusan komplain masuk setiap hari, petugas terlihat mati rasa dan acuh tak acuh menanggapi keluhan mereka. Jadi sepulang dari sana, hati masih nelangsa, tidak tahu sampai kapan harus ngangkut air. Mama Mirza sampai bilang begini ke petugasnya “ jadi pak, kalo pompanya rusak, apa ditunggu saja dia baik sendiri gitu?”, habis dia cerita begitu, kami ngikik berjamaah, geli dengan kemalangan sendiri.

Hari-hari berlalu, masih dengan tanpa air jatah PDAM. Kombinasi tangan pegal dan badan lelah, ditambah dengan resahnya jiwa menunggu tanpa kepastian, akhirnya kami pasrah sepasrah-pasrahnya menghadapi keadaan kering kerontang ini. Saya mulai menganggap angkut air adalah rutinitas, mencuci di kamar mandi kantor jadi biasa, Naylah bahkan sudah menikmati berkeliling di halaman kantor, manjat-mantat sambil menunggu giliran dia mandi.

Sampai tibalah di hari ke 12…

ngessss..ngesss...

Saya lagi santai dengan suami dan anak-anak sambil nonton TV di kamar.

“Pa, bunyi apa itu?”

“Ndak salah? Air ngalir?”

“Alhamdulillah”

Sampai kami pun hampir tidak percaya air akhirnya mengalir.

Alhamdulillah sekali lagi.

Air mengalir kencang sekali. Pap Nay mencuci mobil dan motornya, mengisi bak-bak mandi, tandon, ember-ember, semuanya diisi penuh (jaga-jaga siapa tau tidak dapat jatah air selama 2 minggu lagi). Kamar mandi, wastafel yang mulai menguning  saya sikat, minyak-minyak melekat di kompor dibersihkan, sampai kulkas pun saya bongkar buat dicuci. Semua yang tak bisa saya cuci dengan mengucek di hari-hari lalu, saya kumpulkan; handuk-handuk, selimut, seprai, jeans, mukena saya masukkan di mesin cuci.

Setelahnya…ya CAPEK :D

Tapi senang, akhirnya setelah 12 hari…kami bisa mandi dengan tenang, tanpa risih kantor keburu ramai, tanpa berpikir harus angkut air lagi di hari itu.

Alhamdulillah. Pada hari ke 12 itu, air mengalir dari pagi sampai keesokan harinya. Tapi menjelang siang, giliran kami di stop, tentu saja untuk memberi kompleks lain giliran. Mudah-mudahan, giliran kami selanjutnya tidak perlu menunggu 12 hari lagi.

Harapan saya, apapun masalah yang terjadi di PDAM Parepare, kami doakan cepat kelar, cepat terselesaikan, tidak ada lagi kejadian air tidak mengalir di musim hujan begini. Amin
Air di rumah kamu bagaimana?

Parepare, 18 01 2016
Nur Islah

34 komentar:

  1. Alhamdulillah...

    Di jakarta juga ada mak yg pam nya senin kemis begitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending gitu mak, jelas hari ngalirnya, walopun cuma 2 Kali seminggu

      Hapus
  2. Di kosku pakai air sumur mbak, jadi gak tau kabar pdam hehe...tapi 12 hari itu luama banget, pernah ngerasain bagaimana rempongnya nyari air, dulu juga pernah ngekost pakai pdam, sebelum malam siap2 menyediakan ember yang diisi air karena malamnya pasti pdam mati, kalau air tidak cukup sampai besoknya terus minta ke tetangga yang pakai sumur...semoga airnya tetap ngalir yaa mbak, apapun masalah yang dialami pdam-nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba ada sumur ya, sygnya di komplek saya tidak bisa dibikin sumur, gak ada mata air kata Tkg bornya

      Hapus
  3. Kalo di sini yang pake pdam juga bergiliran Mbak. Jadi, subuh sampe jam 9 ngalir. Habis itu berhenti. Jam 1 siang ada lagi. Sore berhenti. Malam ada lagi, trus berhenti lagi. Begitu seterusnya. Tapi kalo di rumah sy pake pompa sanyo. Jadi kalo listrik mati semua aktifitas, termasuk kebutuhan air juga terganggu hehehe! Semoga bhs ini airnya lancar ya Mbak ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah itu sih lancar airmu mbak

      Hapus
    2. Saya dikampung, kaki merapi. Dobel sumber air mbak.. Satu sumur, pke pompa. Trus sumber air bersih, dr mata air di desa yang posisinya atas...dialirin pke pipa2, masuk tampungan milik rw. Dipke penduduk buat budidaya ikan Jadi tinggal pilih, pke mana... 24 jam. * bersyukur.

      Hapus
    3. Subhanollah, senang bacanya

      Hapus
  4. Hehehe iya mirip judul film ya

    BalasHapus
  5. Di rumah, Emak saya termasuk rada parnoan soal persediaan air, dan saya sering protes dengan hobinya beli gentong air padahal dirumah udah banyak gentong ditambah lagi ada 4 bak penampungan air. Bagusnya sih, kami belum pernah kekurangan air meski musim kemarau atau air PDAM macet. Apa memang sifat perempuan gitu ya soal air hehehehe?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mak2 mmg gitu, soalnya yg plg butuh air yg emak ini

      Hapus
  6. ALHAMDULILAH akhirnys... jadi bebas mandinya...he2 bisa bersih2 juga

    BalasHapus
  7. aamiin moga terus lancar ya mbak airnya kita emang hidup di negara tanah kusewa air kubeli ini moga terus ebrkah aamiin

    BalasHapus
  8. Air memang hal yang paling penting. setuju sama kalimat lebih bagus listrik yang gak nyala dibanding air yang gak ngalir..

    di Bau-bau juga sebagian daerah kekurangan air Mbak, untungnya di kost-an saya memakai sumur bor jadi nggak merasakan kesulitan air seperti yang dialami oleh teman-temanku..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Senasib kita ya,di tempatku ada yg lancar jg mak...Sptnya mmg perlu tambahan petugas spy pembagian nya adil

      Hapus
  9. kami sering Mak, pernah sebulan... beli..beli...beli mulu :(
    semoga lancar airnya selalu ya Mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Doa yg sama untuk airmu mak aminnnn

      Hapus
  10. 12 hari? Waw... gak kebayang ga ada air segitu lamanya. Untungnya hepi ending ya, mak. Semoga airnya ngocor terus :)

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah. .kebayang keselnya gak ada air selama 12 hari. Btw nggak ada listrik juga susah buatku krn mesin air baru nyedot air kalo ada listrik. ..hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weleh...betul jg ya hehehe

      Hapus
  12. Alhamdulillah .. happy ending hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tp skrg ndk ngalir lg, sdh 4 hari hiksssss

      Hapus
  13. Musim kemarau lalu, air PAM ngalirnya jam 22.00-05.00. Ngeronda, capek. Dengan tidak ada itu, kita jadi lebih menghargai jika ada. Selebihnya, ngomelin PDAM akakakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyucinya malam berarti ya, awas rematik :p

      Hapus
  14. kalo air macet bikin stres ya mbak soalnya kebutuhan vital, aku belum pake PDAM nih soalnya jauh dari jaringannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya vital banget.. Apalagi buat ibu2, telat nyuci sehari sj, cucian pasti menggunung

      Hapus
  15. Soal air memang crucial bgt dlm kehidupan sehari2 ya. moga PDAM cepat berbenah supaya ngga selalu bermasalah gitu dlm menyalurkan air ke pelanggannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin..doaku siang malam itu mba

      Hapus

Ada palekko ada kanse
Disantap dengan sambal cobek tumis
Leave any comment please
Yang penting tidak bikin penulis meringis