15 Feb 2016

Terima Kasih Mas Penjual Bubur Ayam


“Mas, satu ya” kata seorang ibu yang baru saja turun dari mobilnya.
 
Dengan cekatan, Mas penjual bubur mengambil kotak Styrofoam, dasar kotak sudah dilapisi plastik bening. Beberapa sendok bubur berpindah ke dalam kotak. Bubur nasi yang masih mengepul itu kemudian ditaburi ayam suir, bawang goreng, kacang goreng dan cacahan seledri. Tak lupa si Mas menambahkan telur rebus, sebungkus sambel dan kerupuk di kantongan plastik yang akan dijinjing pelanggan pulang.
 
“10 ribu mba” kata si mas sambil menyerahkan kantongan berisi bubur ke ibu tadi.
 
Tak lama kemudian, tiba seorang ibu berperawakan langsing menghampiri si mas, rupanya dia adalah salah seorang langganan, pesanan tak perlu disebut lagi, Mas penjual bubur sudah hapal; setengah porsi bubur tanpa daun seledri, tanpa daging ayam, tapi pakai potongan hati.
 
Begitulah, baru juga beberapa menit saya di situ, tapi tak henti-henti pembeli datang.
 
“Rame ya mas?”
 
“lumayan mba”
 
“Segini banyak habis jam berapa?" tanyaku sambil menunjuk panci bubur yang lumayan besar.
 
“kalo lagi rame jam 10, kalo lagi sepi jam 12 mba” kata si Mas sambil mempersiapkan kotak bubur pesananku.
 
“Sebentar juga ya, omzet berapa nih?”

“lumayan mba” katanya sambil tersenyum.
 
“sejuta?” pancingku asal sebut.
 
“iyaa mba, kadang-kadang lebih”
 
Glek….
 
“Mas sudah jualan berapa lama?”
 
“Baru 8 bulan mba”
 
Wah hebat juga pikirku.

Terima-kasih-Mass-Market-Penjual-Bubur-Ayam
Kerja sebentar tapi penghasilan banyak
Setengah bahkan bisa dibilang cuma seperempat hari jualan, mas ini menghasilkan sejuta perhari. Dengan anggapan laba bersihnya ada setengah saja, si Mas tetap saya daulat sebagai orang kaya, kaya waktu dan materi. Coba bayangkan, setelah pukul 12 siang, dia bisa pulang ke rumah dan istirahat sampai malam, dan memulai membuat buburnya kembali di subuh hari. Dengan perkiraan penghasilan bersih sehari Rp.500.000, berarti dalam 30 hari, si Mas bisa mendapatkan penghasilan sebesar Rp 15jt…Wow!
 
Mas penjual bubur ayam dan pedagang makanan di pagi hari adalah orang yang sangat berjasa bagi pencari sarapan. Langganan Mas penjual bubur adalah pekerja-pekerja kantoran, yang tidak sempat memasak sendiri di rumah. Saya termasuk yang sering beli buburnya, selain lokasi jualannya dekat dari rumah, gerobaknya bersih, buburnya tidak cepat mencair, enak, dan harganya terjangkau.
 
Sebagai seorang ibu yang juga bekerja di luar rumah, kegiatan di pagi hari adalah kegiatan paling sibuk dan menegangkan. Kesibukan dimulai dengan membangunkan anak-anak, memandikan mereka, memastikan mereka sarapan, dan mengantar ke sekolah. Ini dikerjakan sambil mempersiapkan diri juga untuk berangkat ke kantor. Terasa menegangkan, karena jarum jam terasa semakin cepat saja berputar, kami berpacu dengan waktu agar semua anggota keluarga tidak terlambat. Walhasil, kesempatan untuk sarapan di rumah tidak ada. Makanya penjaja makanan di pagi hari menjadi dewa penolong.
 
Pelaku usaha mikro semacam ini banyak bertebaran di sepanjang jalan, mulai dari penjual nasi kuning, bubur kacang hijau, bubur ayam, aneka kue, roti, dll. Disebut usaha mikro karena modal usaha mereka tidak lebih Rp.50juta.

Bank BTPN adalah salah satu bank yang sangat peduli dengan pelaku mass market Indonesia. Dengan menabung di bank BTPN berarti kita turut memberdayakan usaha mikro dan pelaku UMKM dalam meningkatkan kapasitas mereka melalui pinjaman dana dan berbagai pelatihan melalui program daya. Bahkan misi mulia Bank BTPN ini juga mencakup membantu pemberdayaaan masa pensiun bagi pensiunan karyawan swasta dan pegawai Negeri. Uniknya sebelum menabung di bank BTPN kita bisa melakukan simulasi dulu di web resmi bank BTPN.
 
Anggaplah pengusaha seperti si Mas penjual bubur ayam ingin mempersiapkan kesejahteraan masa tuanya atau ingin menyimpan uang untuk modal memperbesar usaha. Dengan menyisihkan uang sebanyak 2.500.000 per bulan, dalam jangka 5 tahun uangnya bisa berkembang menjadi Rp. 170.885.649. Jika angka 2,5 jt dianggap berat, jangan khawatir, pilihan jumlah setoran dan lama menabung bisa dengan leluasa disimulasi sesuai dengan kemampuan dan keinginan nasabah, dengan syarat tenornya diatas 6 bulan dan tidak melebihi 10 tahun. Bagusnya lagi, sebagai pedagang kecil yang pendapatannya tidak menentu, tanggal setorannya cukup flexible dan bisa dilakukan penambahan setoran sewaktu-waktu.
 
Jika tertarik menabung di Bank BTPN, ini dia langkah-langkah melakukan simulasi:
 Terima-kasih-Mass-Market-Penjual-Bubur-Ayam
 
 
Terima-kasih-Mass-Market-Penjual-Bubur-Ayam
 
Terima-kasih-Mass-Market-Penjual-Bubur-Ayam
Bisa konek lewat FB atau Manual dengan memasukkan alamat email
Terima-kasih-Mass-Market-Penjual-Bubur-Ayam
Simulasi setoran 2.5jt per bulan dengan tenor 5 tahun


Mudah kan?
 
Mudah-mudahan semakin banyak instansi serupa Bank BTPN yang peduli dengan Mass market Indonesia. Dengan bantuan dana dan pelatihan, taraf hidup pelaku usaha kecil dapat semakin meningkat, perekonomian Indonesia bisa semakin maju, penggangguran semakin rendah, dan tidak ada lagi yang keluar negeri hanya untuk menjadi pembantu. Karena di negeri sendiri mereka bisa makmur kok, setuju?

24 komentar:

  1. terbantu bgd ya mbak dg adanya bpk penjual bubur ini, aku jg suka sarapan bubur pagi2, tp nnti jm 10 makan lagi, hehe..
    sukses jg bwt program btpn yg kece ini dan sukses jg bwt dikau ya mbak amin

    BalasHapus
  2. wah bubur ayam, kesukaan suami saya hehe
    sukses ya mbak lombanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sy pun suka mba, rasanya lbh sehat sj daripada beli makanan yg lain

      Hapus
  3. Waah, beneran bisa naik haji tuh tukang buburnya ya mak..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mertuaku plg suka nonton sinetron yg itu :-)

      Hapus
  4. di depan kantor saya juga ada penjual bakso yang hanya menjual setengah hari Mbak :)
    dagangannya laku keras karena baksonya enak dan murah, kami yang tidak sempat sarapan di rumah menjadi pelanggan setianya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sy jg mba penggemar bakso, tp biasanya beli di siang hari ato malam

      Hapus
  5. wah besar juga penghasilannya. di komplek saya juga ada bubur ayam yg enak dan rame pengunjungnya :) ibu saya kalo lagi nengok cucu pasti maunya makan bubur ayam ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dimana2 bubur ayam mmg jadi idola ya

      Hapus
  6. Kalo pagi2 ga sempat masak..saya serahkan urusan sarapan anak2 dan suami sama tukang bubur..hihi

    BalasHapus
  7. WAAAAAH .... jualan bubur ayam, yuk Islah .... 0_0

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayuuukkk judulnya Bubur ayam Mak Niar XD

      Hapus
  8. Wah keren yah, omsetnya tinggi dan punya banyak waktu. Ngomong-ngomong tentang bubur, saya juga sering menanti bubur kacang hijau yang setiap hari lewat didepan rumah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi kl bubur kacang ijonya pake gula merah asli...hmmmm nyamanna

      Hapus
  9. Hebat tuh. Di tempat sy juga ada bubur enak, buka setengah 6 pagi, paling lama jam setengah 9 udah ludes. Kalo wiken, setengah 8 udah ga kebagian lagi. Ternyata penghasilan mereka luar biasa ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih lbh laris lagi ya itu, rezeki mmg 90 persen dari berdagang mak

      Hapus
  10. Ohh mas market ini untuk modal usaha juga ya.. Btw itu bubur lumayan mirah ya mba, 10rb udah pake telur rebus segala.. Untungnya juga lumayan tuh, pengen jualan bubur deh #eehhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan murah sih, telornya juga utuh, 1 butir

      Hapus
  11. Mba percaya gak, dibelakang rumahku ada kakek penjual bubur ayam harga semangkok bubur (3 centong bubur) itu 3000. Buburnya enak dan laris. Dia gak matok harga, mau beli berapapun dilayani. Kadang beli 2000 pun dikasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baek ya kakek itu, semoga laris terus..amin

      Hapus

Ada palekko ada kanse
Disantap dengan sambal cobek tumis
Leave any comment please
Yang penting tidak bikin penulis meringis