20 Apr 2015

Berani Lebih Nekat

Membeli rumah itu bukan dengan modal uang saja, tapi yang utama modal nekat.

Mari kita liat buktinya. Anggaplah sekarang harga rumah sederhana seharga Rp. 200jt. Untuk mengumpulkan 200jt dengan gaji 4juta misalnya, butuh 50 bulan kali gaji supaya bisa mencapai angka tersebut. Itu dengan asumsi kalau gaji tidak kita belanjakan untuk makanan dan pakaian lho ya. Nah ketika 50 bulan atau 4 tahun kemudian, eh rumah yang diincar itu sudah laku, kalau belum laku, rumah itu sudah seharga 500jt. Ternyata uang yang dikumpulkan dengan susah payah tadi tetap tidak mencukupi untuk membeli rumah. Jadi benar kan modal nekat diperlukan?
Waktu itu umur saya 26 tahun. Saya sangat ingin membeli rumah ketika bekerja ditahun pertama sebuah perusahaan. Dan saya menargetkan itu tercapai tahun depannya. Gaji tidak seberapa, tapi cukuplah untuk seorang lajang. Disaat teman-teman sebaya berburu gadget mahal, pakaian modis, nonton, ke kafe, ke mall tiap minggu, saya dengan semangat besar tapi rekening kosong berani berbicara keorang-orang “Saya mau beli rumah, bantu carikan dong!”.
 
Belakangan saya baru tahu kalau proses kenekatanku membeli rumah itu ternyata proses Mestakung (Semesta Mendukung) yang dicetuskan oleh Prof Yohanes Surya. Ketika kita pada kondisi kritis, maka alam semesta akan membantu kita melewati keadaan kritis itu. Alam semesta (termasuk diri kita, tetangga , dan lingkungan kita) membantu mengatur diri mendukung kita agar keadaan kritis dapat terlewati (Mestakung, rahasia sukses juara dunia olimpiade Fisika, hal 147)
 
Dan memang benar, proses Mestakung terjadi.
Karena sering diomongkan dan dishare keorang-orang, karena memang sudah niatnya niat sekali. Akhirnya banyak yang bantu mencarikan rumah impian, baik itu teman, makelar, maupun orang bank yang bekerja dibagian perkreditan. Padahal duit waktu itu tidak cukup walaupun buat DP rumah. Yang penting niat dulu.
 
Dipertengahan 2007, ketemu angkoh developer perumahan yang menawarkan rumah tipe 74 dengan harga 150jt. Akhirnya setelah ditawar mentok diangka 110jt. Murah kata orang-orang waktu itu. Kemungkinan Angkohnya butuh dana atau mungkin bosan melihat rumah ini kok tidak laku-laku sementara sudah berdiri walaupun masih berupa rangka. Pihak bank yang bersedia memberikan KPR mengharuskan DP 20% dari harga rumah, jadi saya membutuhkan uang cash sekitar 22jt rupiah. Tapi lagi-lagi semesta mendukung, angkohnya berbaik hati membolehkan saya mengangsur DPnya sebanyak 3-4 kali. Dengan modal uang direkening pas-pasan alias berani lebih nekat, diakhir tahun 2007, saya akhirnya memiliki rumah senilai Rp.110jt dengan bangunan yang lebih besar jauh dari ekspektasi saya sebelumnya.
 
Sampai sekarang kalau ingat kenekatan itu, saya saja masih heran kok bisa ya senekat itu, beli rumah, rekening kosong, dikampung orang pula. Harga rumah ini sekarang kalau ditaksir sudah bernilai lebih dari 3-4 kali lipat (ehhem dengan cicilan yang masih 2 tahun lagi xixixi).

So,  #BeraniLebih nekat? Ayooo, Semesta Mendukung!!

Tulisan ini diikutsertakan di Kompetisi tulisan pendek di blog #BeraniLebih yang diadakan oleh Light of Women
Parepare, 20 April 2015
Nama    : Nur Islah
FB           : Nur Islah
Twitter : @pulau_ila

21 komentar:

  1. Ya Allah mbak...
    Berani banget kalau ini. Haha...
    Plus salut sih. Gaya nomer 2 ya, yang penting rumah punya.
    Semangat mbak! Semoga segera lunas ya. Ga nyampe 2 tahun.. XIxi

    BalasHapus
  2. Bener mba harus berani nekt, pasti adaa aja jalannya ya

    BalasHapus
  3. Benar2 berani :D

    BalasHapus
  4. Yang penting punya rumah dulu ya Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, pikiranku sih simple ,daripada keluarkan uang buat ngontrak, lebih baek keluarkan uang buat nyicil

      Hapus
  5. berarti dulu saya waktu nyicil rumah juga mestakung nih hehehe... karena Alhamdulillah semuanya dilancarkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mdh2an cepat lunas...amin :-)

      Hapus
  6. Keren Maak. Energi Mesatkung luar biasa!
    semoga segera lunas sebelum waktunya ya Mak, aamiin

    BalasHapus
  7. Wah ini nekat banget, tapi untungnya pas masih single ya, jadi belom ada kebutuhan yang lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak, pikirnya sih begtu, kalo nekat yg susah msh diri sendiri, ndk ikut menyusahkan anak

      Hapus
  8. Aarrgghh aku berani gak ya kayak gini.. pengen punya rumah ndiri tahun ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga terwujud impiannya ...

      Hapus
  9. Ga nekat ga hidup, benar kan mbak.

    BalasHapus
  10. Waahhh...mbak nekat banget itu namanya haha...Aku juga pengen nih nyicil rumah, tapi belum berani nekat hiks :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenekatan berbuah manis :p

      Hapus
  11. Aslkm wr wb, MBA saya juga mendukung kenekatan, To Alloh Maha Kaya Dan kita juga masih bisa Usaha, mending nekat, Rumah is number One. Padahalmah saya Cuman Guru swasta Dan sudah berkeluarga. Kalo GA nekat ditambah ide Gila GA akan punya2...hehe thanks for sharing mba

    BalasHapus

Ada palekko ada kanse
Disantap dengan sambal cobek tumis
Leave any comment please
Yang penting tidak bikin penulis meringis